Berita

Jamkrindo Jamin Pembiayaan Alat Berat CSUL Finance

Berita | Rabu, 17 Februari 2016 14:40

Jakarta |  Perusahaan Umum Jaminan Kredit  Indonesia (Perum Jamkrindo) bersama PT. Chandra Sakti Utama Leasing (CSUL Finance) melakukan penandatangan Kerja Sama (PKS) tentang  Penjaminan Pembiayaan Modal Kerja Pembelian Spare Part dan Service Alat Berat serta Penjaminan Anjak Piutang.

Penandatangan PKS dilaksanakan di Lantai 1 Gedung Perum Jamkrindo Kemayoran Jakarta pada Rabu (17/02/2016) sore. Dikatakan  kemitraan strategis ini dilakukan untuk mendorong jangkauan akses dan layanan keuangan lebih luas di sektor  kredit leasing bagi masyarakat.

“Kerja sama kemitraan ini, sangat strategis dan bertujuan lebih meningkatkan kinerja masing-masing pemangku kepentingan baik peningkatan realisasi Kredit/Pembiayaan oleh PT. Chandra Sakti Utama Leasing sekaligus meningkatkan volume Penjaminan oleh Perum Jamkrindo,” ujar  Direktur Bisnis Penjaminan Perum Jamkrindo Bakti Prasetyo  di sela acara penandatangan PKS.
Penandatanganan tersebut dilakukan oleh Direktur Bisnis Penjaminan Perum  Jamkrindo Bakti Prasetyo  dan  Direktur Utama PT. Chandra Sakti Utama Leasing Suwandi Suratno. Hadir menyaksikan dalam acara penandatangan MoU tersebut dari Perum Jamkrindo adalah Direktur Keuangan, Investasi dan Manajamen Risiko Perum Jamkrindo, I Rusdonobanu dan Direktur Operasional dan Jaringan, R Sophia Alizsa.
Direktur Utama PT. CSUL Finance, Suwandi Suratno berjanji akan menjalankan kerja sama PKS ini dengan amanah. “Kami tidak akan melakukan moral hazard dengan adanya penjaminan ini, kami akan terus genjot kinerja agar bisnis kedua perusahaan berjalan baik,” ujarnya dalam sambutan.

Perum Jamkrindo sebagai perusahaan penjaminan memberikan jaminan kepada  PT. Chandra Sakti Utama Leasing. Kedua lembaga memiliki visi yang sama dalam memberi kesempatan masyarakat  yang selama ini belum mampu mengakses sumber permodalan untuk mendapatkan pembiayaan.

Tujuan lain kerja sama ini juga adalah untuk meningkatkan sinergi kedua lembaga keuangan non perbankan serta untuk mendukung kelancaran kegiatan bisnis kedua perusahaan.
   Pada tahun 2015 lalu Perum Jamkrindo berada pada posisi strategi yang bertumbuh seiring dengan pertumbuhan ekuitas dan aset perusahaan.  Perum Jamkrindo mencatatkan laba  (sebelum pajak) hingga akhir Desember 2015 sebesar Rp780,179 miliar.

Total aset perusahaan per 31 Desember 2015 adalah sebesar Rp11,388  triliun. Nilai ini meningkat dibandingkan aset yang tercatat hingga akhir tahun 2014 yang tercatat 10,02 triliun (yoy). Sedangkan nilai ekuitas tercatat Rp9,267 triliun atau naik dari posisi ekuitas per 31 Desember 2014  sebesar Rp8,417 triliun.

Guna meningkatkan pelayanan kepada mitra kerja, Perum Jamkrindo telah memiliki jaringan pelayanan di seluruh Indonesia. Hingga saat ini Jamkrindo total memiliki 55 kantor cabang dan 10 kantor pelayanan unit.  
 
Sementara CSUl Finance mengklaim dalam laporan unauditednya mengatakan laba perusahaaan naik dari sebelumnya Rp41 miliar menjadi Rp88 miliar.(tim)